May 22, 2015

[Book Review] Astilbe


Astilbe Valdemar
Sumber: goodreads

Judul : Astilbe
Penulis : Mufidatun Fauziyah
Penerbit : de Teens
Tahun terbit : Oktober 2014
Jumlah halaman : 224 halaman
ISBN : 978-602-296-034-8

“Hidup ini seperti naik ferris wheel. Kadang kita berada di bawah, kadang juga di tengah-tengah, bahkan di atas. Di atas kita merasakan angin, di bawah kita digilas kerikil.” – halaman 121.


Namun, kutipan tersebut tidak berlaku bagi Astilbe Valdemar, seorang gadis yang terkesan sangat lemas, lesu, dan rapuh, yang mana selalu melakukan segala sesuatunya dengan sangat pelan –entah itu berbicara, berjalan, dan lain sebagainya, hingga ia pun dijuluki sebagai si mayat hidup. Menurutnya ia tak pernah merasakan di puncak tertinggi itu. Sebaliknya, ia selalu merasa di bawah. Selalu tergilas oleh kerikil.
Singkatnya, novel yang diceritakan melalui sudut pandang orang ketiga ini, berkisah tentang seorang gadis yang dipanggil Astilbe bersama dengan seorang pemuda bermata toska. Seorang pemuda yang baginya sangat berbeda dibanding dengan pemuda lain yang pernah ia kenal sebelumnya. Jika pemuda lain biasanya bercanda sampai melewati batas hingga membuatnya sakit hati, berbeda dengan yang satu ini, yang mana menurutnya sangat unik.

Kisah yang mengambil latar tempat di Denmark ini bermula pada suatu saat di mana Astilbe pertama kali bertemu dengan sang pemuda tersebut pada saat acara makan malam di rumahnya. Sejak waktu itu, ia selalu membayangkan, alangkah bahagianya apabila ia menjadi kekasih sang pemuda. Namun sialnya, ternyata sang pemuda masih setia dengan kekasihnya, si Miyana Bowl atau yang sering disebutnya dengan panggilan Lille Blomst –yang mana sudah sebelas tahun ditinggalkannya.
Akan tetapi, Astilbe tetap bersikeras untuk menjadi kekasih pemuda itu. Ia tak mau tahu, bagaimanapun caranya pemuda bermata toska itu haruslah menjadi kekasihnya. Hingga pada suatu ketika, datanglah “kesempatan” itu. Kesempatan untuk merebut hati sang pemuda. Dengan berbekal suatu “kebohongan” yang semakin lama semakin membesar, akhirnya ia mendapatkan sang pemuda yang ia impikan. Tapi, itu semua tidak berjalan lama.
Seperti sebuah peribahasa, sepandai-pandainya tupai melompat pasti akan jatuh juga, begitupun dengan kebohongan besar yang telah dilakukan oleh Astilbe. Sedikit demi sedikit semuanya mulai terbuka. Sedikit demi sedikit semuanya semakin terlihat jelas. Hingga pada akhirnya Astilbe benar-benar menyadari, bahwa apa yang telah ia lakukan selama ini salah. Tak seharusnya ia mengambil kesempatan dalam kesempitan.
Untuk soal latar sendiri, menurut saya tidak ada masalah. Meski memang agak sulit bagi saya –pada beberapa bagian, untuk membayangkan bagaimana latar yang telah dideskripsikan. Akan tetapi, sejauh ini untuk latarnya sendiri tidak saya jumpai adanya kesan “tempelan”. Penyebab sulitnya saya membayangkan beberapa bagian tersebut mungkin dikarenakan selama ini saya sendiri kurang menaruh “perhatian” yang lebih terhadap budaya dan hal-hal lainnya tentang negara-negara di Eropa, terutama Denmark.
Sedangkan, untuk alur cerita sendiri, mulai dari prolog, lalu masuk ke tahap konflik sampai ke puncaknya, hingga kemudian pada bagian epilog, menurut saya proporsinya terbilang pas. Terlepas bahwa sebetulnya, bagi saya konfliknya kurang sedikit “menendang”. Tapi, menurut saya eksekusinya cukup baik, kok. Dan lagi, terdapat sedikit twist pula yang membuat cerita ini menjadi tidak datar.
Kemudian untuk segi teknisnya sendiri, saya suka dengan gambar pada sampulnya. Warnanya juga saya suka. Sederhana, tetapi tetap tidak meninggalkan kesan manis. Sudah begitu, tak menunjukan kesan “penuh” pula, sehingga masih terdapat cukup ruang yang disisakan bagi pembaca untuk bernafas. Akan tetapi, saya kurang suka untuk gambar desain halaman dalam. Buat saya itu terlalu kaku. Dan justru terlihat seperti garis tepi yang seolah malah memberikan “sekat” yang mana kurang enak untuk dilihat.
Ah, ya dan satu lagi. Bagi saya bagian blurb-nya terlalu biasa. Untuk saya pribadi, blurb-nya kurang menarik minat. Tapi, kembali lagi, untung saja cover-nya cukup menarik. Saya pikir peran sampul halaman di sini sangat membantu.
Jadi, selamat membaca!

No comments:

Post a Comment